Tuesday, October 8, 2013

Satu Pagi di Putatan

Berjaya juga aku bersiar-siar di kawasan perumahan kami di Putatan.  Iman anak ku yang kecil sedang tidur nyenyak, cepat-cepat aku buat keputusan untuk keluar berjalan mengambil udara segar di pagi Ahad. 

Dah lebih 10 bulan sejak aku pindah dari Semenanjung dan tinggal di Putatan, Sabah ini.  Baru pertama kali aku dapat meninjau-ninjau aktiviti penduduk di sini di waktu pagi Ahad yang aman dan damai.  Memang jauh beza suasanannya dengan rumah lama ku di Ampang. 

Suasana di sini, kurang sibuknya, di kawasan tempat kami duduk ini sedikit kekampungan.  Bersebelahan pula dengan jeti dan Pasar Nelayan, menjadi pusat aktiviti penduduk di sini.  Seawal pagi jam 6 mereka sudah menunggu ikan-ikan segar yang dibawa turun nelayan.  

Pasar Nelayan inilah penduduk sekitar membeli ikan-ikan segar!
Nelayan balik ke jeti setelah selesai penangkapan.

Hampir ke jeti yang hanya terletak berhampiran dengan taman perumahan yang kami duduk.

Jeti nelayan

Pembeli-pembeli berebut ikan-ikan  yang baru turun dibawa nelayan

Kakak ini baru saja beli ikan jenak yang beratnya hampir 2kg.
Pemandangan-pemandangan sepanjang aku berjalan-jalan di pagi Ahad.

Aktiviti memancing menjadi aktiviti hujung minggu penduduk di sekitar.





Tuan rumah corner lot ini siap bina replika kincir air di belakang rumahnya yang mengadap laut luas terbentang.
Pemandangan di bahagian belakang di sebahagian rumah di sini.
Taman permainan di kawasan perumahan ini.
Rumah kami berhampiran dengan KKIA, menjadi tempat laluan kapal terbang agak hampir dengan atap rumah kami .
Balik buat masak lemak ketam. Tapi ketam ini dibeli di pasar besar Putatan.

Memang suasana damai ini tak dapat dinafikan.

Suasana kekampungan di kawan Pasir Putih, Putatan ini amat menyenangkan.  Suasananya damai dan santai.  Orang-orangnya peramah, mudah senyum mungkin kerana dek suasana 'comfort zone' ini.  
Rasa kecukupan itu memang sudah serba serbinya ada.  Alhamdulillah.  Tapi bagi kami yang biasa dengan aktiviti kemasyarakatan yang berunsur ilmiyah, di masjid-masjid pada waktu hujung minggu terutamanya bersama keluarga, hati ini terasa gersang. Rindu dengan suasana mencari ilmu, juga program-program yang islamik untuk anak-anak.  Kami rasa kurang dari sudut tarbiyah untuk seisi keluarga.  Masjid menjadi tempat yang bersifat formal terhad untuk aktiviti ibadah khusus sahaja. 

Semasa kami di Bukit Indah, Ampang, masjidnya amat meriah sekali.  Kapan hujung minggu pasti ada aktiviti untuk semua peringkat umur. Hatta aktiviti untuk remaja juga ada.  Pernah anakku Haziq menyertai kelas menghasilkan komik di situ.  Anak-anak kecil diadakan aktitiviti melukis, mewarna, bahkan demo memasak oleh chef Hanieliza untuk ibu-ibu pun ada.  Rata-rata masjid di Selangor dipenuhi dengan aktiviti-aktiviti kemasyarakatan.  Pengisian-pengisian kelas ilmiah amat ku damba bila sudah bermukim di sini hampir 10 bulan lebih sudah.  Hambar rasa perasaan ini. Pernah ku jumpa seorang remaja perempuan berkongsi perasaan gembiranya dengan kuliah agama yang pesat di salah sebuah masjid negeri di Shah Alam. Kalau dulu dia selalu balik kampung sebab kebosanan tiada aktiviti manfaaat nak dibuat, tapi kini rasa rugi pula kalau balik kampung dek keran takut terlepas kuliyah di hujung minggu.  

Pengisian aktivi yang menarik di masjid-masjid boleh menarik anak-anak kita untuk suka ke masjid.  Biarpun kita boleh mengisi masa mereka di rumah dengan aktiviti usrah atau tadarus di rumah, tapi pastinya hidup bermasyarakat yang sepatutnya bermula dari rumah Allah itu sebagai pusat sosial yang berteraskan islami amat membantu mempengaruhi tumbesaran positif anak-anak.  Tidak mahu menyalahkan sesiapa dalam perkara ini tetapi jika diberi peluang diberikan tugas jawatan kuasa masjid ini kepada yang berhak dan layak, inshaAllah akan kita dapat lihat perkembangan yang positif untuk institusi masjid di sini. Itu yang berlaku di masjid-masjid negeri Selangor.  Contohilah aktiviti-aktiviti yang dianjurkan masjid-masjid di Selangor. Dengar cerita, masjid-masjid di Singapura pun tidak kurang hebat aktivitinya.  

Perkataan 'UBAH' ini memang amat diutuhkan untuk masyarakat di sini.  Selagi mana pemikiran yang tidak jelas dan kabur dek maklumat-maklumat yang bermotifkan kepentingan golongan tertentu, rakyat Sabah akan makin ketinggalan.  Mereka perlu bangun dan ubah nasib mereka sendiri.  Budaya "spoon fed" ini perlu diubah, jangan terlalu bergantung harap dengan bantuan kerajaan.  Jika tidak, sampai bila nasib kebanyakan masyarakat di sini khususnya dan Malaysia amnya tak kan berubah.  Jika tidak "ini kalilah", maka "lain kalila" inshaAllah. Takbirr!!!