Wednesday, September 25, 2013

Pemutus Hukum


“Sesungguhnya syariah Islam itu binaan dan asasnya adalah atas segala hikmah dan kebaikan untuk manusia di dunia dan akhirat. Syariah Islam itu segalanya keadilan, kebaikan dan hikmat. Maka setiap perkara yang terkeluar dari keadilan kepada kezaliman, dari rahmat kepada yang berlawanan dengannya, dari kebaikan kepada kerosakan, dari hikmat kepada sia- sia maka ianya bukan syariah”

Saya jumpa di Face book kawan saya, petikan dari column Dr. Asri, buat renungan semua.
Tambahan dari saya dari pengajaran Kuliyah Ustazah Faridahanum:
Akidah kita sebagai orang Islam adalah Tauhid. Kita kena jelas tauhid kita yang merangkumi ke tiga-tiga peringkat: Rububiyah, Uluhiyah dan Asma ulHusna (Nama-nama Allah bukan setakat hafal tetapi berakhlak dengan sifat2 Allah contoh Al-Rahman, Al-Rahim, bukan setakat hafal, tapi praktikkan).
Tahap Rububiyah sama mengimani Allah sebagai Rabb, tuhan pencipta Allah, hatta non-Muslim pun mengakuiNya. Contoh orang Cina juga mengaku Allah sebagai Tuhan.
Maka tahap Uluhiyah ini yang menjadi kaki ukur kita sebagai mukmin sejati. Allah sebagai pemutus hukum (al-Hakim), mengesakan Allah bermakna kita mengambil segala hukum yang telah ditetapkan Allah tanpa soal.
Bila manusia tidak mentaati perintah Allah, dan tidak mematuhi hukum- hukum Allah, maka al-Hakim dengan kuasaNya menciptakan masalah- masalah dan musibah kepada manusia (contoh, gejala sosial yang berlaku di negara ini). Puncanya adalah ketidak patuhan manusia itu sendiri pada perintah2 Penciptanya (segala perintah yang ada di dalam al-Quran wajib kita patuhi, bukan ambil mengikut kepentingan sendiri).
Contoh paling jelas ialah perintah membaca & menuntut ilmu, ayat pertama diturunkan di dalam al-Quran, Iqra’, bacalah. Ini merupakan perintah Allah kepada manusia dan merupakan fardhu kepada semua kita umat Islam untuk mematuhinya.  Bila kita tidak mengambil serius perintah membaca & menuntut ilmu (cukup jelas asas kepada ajaran Islam), maka lahirlah kita umat Islam akhir zaman ini amat mundur pencapaiannya tak kira dari segi ilmu, sains & teknologi, ekonomi etc. Sunnatullah ini adalah hatta orang kafir sekali pun yang mengambil peraturan ini dengan serius, contoh dari segi menuntut ilmu itu, maka dengan sifat al-Rahman (pemberian tanpa limit), Allah mengurniakan kelebihan kepada orang2 kafir dari segi kemajuan teknologi dan kekuatan ekonomi. Dan oleh kerana kita tidak mengikut sunnatullah ini, kerugian dan kehinaan bagi kita dan ini adalah hakikat ummat Islam akhir zaman ini.  Wallahua’lam.