Thursday, August 1, 2013

Alkisah al-Iman

Amat menarik sekali penyampaian ustazah di kuliah al-Hikam tempohari apabila beliau berbicara tentang iman.  Ustazah memulakan bicara dengan menyentuh sifat Asma Allah al-Husna iaitu al-Jalil, yang bermakna keluhuran cinta, (definisi yang diambil dari Imam al-Ghazali).

Dengan itu, ustazah mengaitkan Iman dengan kisah cinta agung si Pencipta kepada insan tanpa mengharapkan pulangan cinta dari hamba kepadaNya. Jutaan nikmat yang Allah kurniakan kepada hambanya yang tak terhitung merupakan tanda cinta luhur lagi murni Allah kepada hambaNya. Pemberian yang melimpah-limpah kepada kehidupan manusia di muka bumi, tanpa disukat-sukat dan berkira-kira dengan hamba-hambaNya malah hamba-hambaNya pula yang sering lupa akan kurniaanNya dan sering melakukan kerosakan di muka bumi ini.

Maka apakah tanda cinta hamba yang mukmin kepada Penciptanya? Jika seorang isteri sanggup berkorban untuk suami dan keluarga tercinta, sanggup berpenat lelah menguruskan rumah tangga tanpa henti dan jemu, maka apakah tanda cinta yang luhur dari seorang mukmin kepada Penciptanya. Pastinya pengorbanan yang dirasakan tak kan pernah cukup untuk diberikan kepada Allah bagi membalas segala nikmat kehidupan yang dinikmatinya di dunia ini.  Pengorbanan yang memerlukan perjuangan yang amat hebat, tanpa henti, tak kira di waktu senang mau pun susah.

Dan satu elemen yang perlu ada dalam diri hambaNya yang mendambakan cinta agung ini, iaitu sifat cemburu di hati hambaNya kepada hamba-hambaNya yang bergelar ulama’, dan wali-waliNya yang amat hampir kepadaNya.  Memiliki sifat berlumba-lumba di antara kita amat dituntut bagi merebut cinta agung ini. 

Maka, hasilnya adalah kehalusan jiwa di dalam diri insan mukmin yang membawanya ke tahap keluhuran cinta, yang tingginya melepasi lapisan langit ke tujuh untuk menemui Penciptanya yang maha Agung, sesuai dengan siftatNya al-Jalil.  Itulah kisah cinta Agung yang melampaui wilayah bumi.  Kisah cinta antara wilayah langit dan wilayah bumi, pastinya memerlukan pengorbanan dan daya perjuangan yang amat hebat sekali.

Adakah cinta kita seagung cinta Pencipta kepada hambaNya?  Hebatkah pengorbanan kita untuk mendapatkan cinta agung Allah ini kepada kita?  Malu hamba ini nak menjawab.  Hanya dengan rahmatMu ya Allah yang aku harapkan, tiada lainnya.