Wednesday, October 17, 2012

Tilawah Al-Quran

Sedikit perkongsian dari kuliyah tazkiyatun Nafs Ustazah Faridah memperbincangkan Fasal ke lima dari kitab intisari Ihya' Ulumuddin Al-Ghazali syarah Said Hawa.  

Al-Quran itu mukjizat, tetapi kenapa ia tidak begitu berfungsi dalam kehidupan harian sebagai seorang muslim. 

Berulang-ulang kali membacanya, dengan tidak sepenuh perhatian, hanya sekilas pandang akan makna-makna ayat yang dibaca.  Sedikit sangat usaha untuk memahaminya.  Amat kurangnya kecintaan kita kepada Allah.  Analoginya seperti kononnya mengaku kekasih yang membaca surat dari kekasihnya berulang-ulang pula, tapi langsung tak paham isi kandungannya.  

Takkan jadi begitu?  AstaghfirullahalAziim, kau ampunilah dosa hambaMu ini ya Allah.  Apa yang nak ku bawa bila bertemu Mu ya Allah di akhirat nanti. 

Rupa-rupanya kita lupa ada adab-adab yang perlu kita ikuti dalam berinteraksi dengan AlQuran.  Yang utamanya niatkan setiap pembacaan alQuran adalah untuk membina ketaqwaan.  Dan sematkan dalam hati dan pemikiran kita bahawa:

1.      Memahami ketinggian firman Allah SWT.  AlQuran bukti cinta Allah kepada manusia.   
Ia dicipta bagi memenuhi keperluan dan kehendak manusia.
a.       Ia mengangkat martabat manusia dimana ruhnya akan dibawa pulang balik ke alam arwah di atas langit ke tujuh arasy, tempat asal ruh kita. 
b.      AlQuran adalah petunjuk kepada jalan pulang ke alam tinggi iaitu arasy yang mulia.
2.      Mengagungkan Mutakalim iaitu Allah.  Suci, tiada campur tangan manusia hatta malaikat dan Nabi sekalipun dalam membikin kitab Al-Quran ini.  Wahyu yang turun dijaga dengan penuh rapi dalam satu jangka masa yang lama, tanpa ada penyelewengan dari umat nabi Adam hinggalah ke zaman Nabi Nuh, lebih kurang 10,000 tahun Islam menjadi agama yang dianuti manusia pada masa itu. 

InshaAllah, point yang seterusnya akan saya sambung minggu hadapan dari kuliyah akan datang.