Wednesday, August 1, 2012

Beza Zikir Malaikat dengan Zikir Manusia


Malaikat bertasbih, bertahmid dan bertakbir tanpa henti-henti dan berterusan, dan itulah bentuk zikir malaikat.  Zikir manusia pula, Allah berikan dalam bentuk amalan yang pelbagai, bersesuaian dengan sifat manusiawi yang berjiwa besar.  Sebagai contoh zikir dalam bentuk membaca al-Quran, berinteraksi dengan manusia, ziarah umpamanya, dalam kita bertaharah, menjaga kebersihan, kesihatan, amar ma’ruf nahi munkar.  Allah begitu memahami makhlukNya, dimana manusia itu akan mudah rasa jemu jika melakukan sesuatu perkara yang sama dalam masa yang amat lama.  Maka Allah menganugerahkan pahala kepada amalan-amalan soleh yang kita lakukan dan amalan soleh ini adalah tabiat iman itu sendiri, syarat bagi hamba-hambaNya yang mukmin. Kita ambil kata-kata al-Shahid Hassan Al-Banna, yang mengatakan kerja kita lebih banyak berbanding dengan masa yang kita ada. Maka marilah kita semua senantiasa memperbaharui (tajdid) niat kita untuk sentiasa tingkatkan amalan kita kepada peringkat ubudiyah, perhambaan kita kepada Allah.
Amalan-amalan soleh yang kita lakukan adalah sepatutnya memberi kesan dalam kehidupan kita.  Merasa akan taqarubnya kita kepada Allah, maka berlakulah perubahan sikap dalam diri kita.  Jika kita merasakan bertambah dekatnya diri kita kepada Allah dengan bertambahnya pembacaan al-Quran, maka hendaklah juga meningkatnya perubahan dalam diri kita, sebagai contoh akhlak keperibadian kita menjaga silaturrahim sesama kita dalam meningkatkan ketaatan kita kepada Allah. Kerana dengan menyempurnakan hak atau hubungan sesama manusia merupakan saham kepada hubungan kita dengan Allah.  Wallahua’alam.