Sunday, July 29, 2012

Ilmu yang Membawa Kepada Ma'rifatullah.


Ilmu yang membawa kepada ma’rifatullah menjadi perhiasan kepada jiwa dan rohani kita.  Menuntut ilmu itu menghiasi batin iaitu taqarrub kepada Allah.  Ilmu yang bermanfaat mendekatkan manusia kepada Allah, Sang Pencipta.  Natijahnya ilmu kepada ma’rifatullah itu bersifat basirah, berupaya membuat manusia itu melihat dengan mata hati, meresap jauh ke dalam jiwa.  

Mengambil saranan ayat al-Quran supaya merenungi dan berfikir tentang kejadian alam ini supaya kita mengakui kebesaran Allah dalam setiap ciptaannya akan menaikkan martabat manusia seumpama malaikat.  


Ilmu sains yang jika dipelajari tanpa dikaitkan dengan penciptanya hanya lekat di akal, akan tetapi jika kita kaitkan dengan kebesaran Allah, maka akan menjadi cahaya kepada jiwa kita, justeru menambahkan keimanan dan kecintaan makhluq kepada Khaliqnya.



Maka ilmu yang terpuji sewajarnya mendekatkan manusia kepada penciptanya, dan ilmu ini menjadi perhiasan kepada jiwa orang-orang yang beriman.  Ilmu yang diterokai orang-orang kafir, waima hebat kajian saintifiknya, berbentuk kaku yang hanya boleh diterima akal menjadi sia-sia kerana tidak dapat memberikan cahaya kepada kehidupannya di dunia.  Mereka menemui jalan buntu sehingga tidak ketemu dengan asal tujuan penciptaan manusia itu sendiri.  Dan masih mencari-cari…
Bersyukurlah wahai orang-orang yang beriman dengan anugerah keimanan yang Allah berikan.  Maka teruskanlah menggali ilmu Allah ini, semoga ia memberi manfaat kepada diri dan orang-orang disekeliling kita.