Monday, May 14, 2012

Beriman kah kita kepada hari Akhirat?

Sejauh mana keyakinan kita kepada hari Akhirat.  Adanya syurga dan neraka, dan hari kebangkitan dimana berlakunya perhitungan dan pertimbangan amalan baik dan jahat.  Cuba kita reflek diri kita dengan tindak tanduk dan perbuatan kehidupan seharian kita.  Pegangan Tauhid Uluhiyah kita dalam memperhambakan seluruh hidup kita kerana Allah dan bukan selain dariNya.  Adakah amalan yang kita lakukan seharian menggambarkan ketaatan seorang hamba kepada Hakim, penentu kepada hukum, dan pemutus nilai kepada kehidupan kita dan bukan selain daripadaNya,
contohnya system/ideologi buatan manusia yang hanya berlandaskan kepentingan diri dan nafsu semata.

Perhambaan, pengabdian secara total yang kita hanya paham hanya dalam bersolat/beribadah sahaja dan tidak dalam kehidupan duniawi keseluruhan.  Hayatikah kita dengan sebenar-benarnya seerah kehidupan Rasulullah dengan mencontohi bagaimana Rasulullah berjaya menyatukan agama dan dunia, ibadah dan kehidupan,  tazkiyah (penyucian jiwa) dan jihad tanpa ada kesimpangan atau penentangan antara keduanya. 

Atau adakah kita anggap syurga dan neraka itu sebagi mitos atau kepercayaan semata-mata kerana amat jelas dalam tindak-tanduk kita dalam memperhambakan kehidupan kita semata-mata kerana Allah tidak menggambarkan cara hidup seorang hamba yang sebenar-benarnya.  Adakah kita mempunyai cita-cita hendak masuk syurga dan mengharapkan ni’mat yang paling besar iaitu ingin bertemu dengan Pencipta itu sendiri.  Tidak adakah kerinduan didalam hati kita akan kematian kerana hanya dengan kematian sahaja tiket untuk kita bertemu dengan Allah.  Persoalan-persoalan ini jika ditujukan kepada diri kita, mampukah kita menjawabnya dengan jujur, kerana orang yang betul-betul jujur dan benar akan berani mempertaruhkan nyawanya kerana Islam dan melihat kematian itulah hakikat sebenar kehidupan dan bukan kehidupan dunia yang penuh dengan penipuan.

Peringatan penting ini adalah hasil penyampaian Tafsir Ustazah dari Surah Jumu’ah ayat ke tujuh, dimana Allah menggambarkan sifat orang Yahudi yang takutkan mati dan ingin lari dari hakikat kematian itu kerana mereka tahu yang mereka ini telah melakukan fasad iaitu kerosakan di muka bumi dan hanya orang-orang yang benar sahaja akan berani menghadapi pertanggungjawaban oleh Allah akan tugas hamba-hambanya di mukabumi ini.  Dalam Surah ini juga Allah menggambarkan ahli Kitab sebagai himar/keldai yang memikul barangan kerana mereka ini membawa kitab Injil itu tanpa memahami dan mentaati isi kandungannya.  Gambaran ini bukan sahaja ditujukan kepada orang-orang Yahudi, tetapi juga kepada perangai-perangai yang seumpama dengan ahli Kitab ini. 

Banyak yang perlu kita muhasabah dan nilai sikap dan perbuatan kita dalam penghayatan kita mengucapkan shahadatain dalam solat kita.  Berulang-ulang kali kita bershahadah tanpa merasakan tanggungjawab dalam mengotakan apa yang kita lafazkan kepada Pencipta kita.  Pemahaman yang jelas dalam aqidah bertauhidkan Uluhiyah amat penting dalam kita menentukan tindak tanduk kita sehari-hari.  Wallahu a’lam.